Anak anak Mama

Kejap je masa berlalu kan? 

Macam sedar sedar diri ni dah pun banyak uban, anak anak semua dah tinggi menggalah.

Banyak sangat dah yang berubah cuma sendiri macam tak begitu perasan.

Nadhirah dah 14 tahun, Umar 11 tahun, Zahra 4 tahun.

Ketika mula berblog dulu , Nadhirah baru berapa tahun je. 

Sekarang dia dah meninggi, baju kurung Kak Aya ketika anak dara dulu semua dia dah boleh pakai.

Kematangannya kian terserlah terutama semenjak setahun menjadi penghuni asrama.

Sekarang dah pandai bercerita macam macam perkara perihal sahabat, guru, pelajaran, masalah .





Umar pun sama, sejak dah berkhatan, memang ketara peruabahan fizikal dia. Dah sama tinggi dengan mama! Kuat makan sekarang ni..anak bujang la katakan.


Zahra pulak baru memasuki fasa bertanya itu ini..semua benda jadi persoalan bagi dia..jadi kena bersedia la dengan jawapan . Selagi kita tak jawab, selagi tu la dia akan ikut kita dan jawapan yang kita berikan tu mesti jawapan  yang memuaskan hati dia.

Itu la yang terlintas nak share di petang minggu ni.

Jap lagi nak makan tengah hari..dah siap masak...masak simple je, sambal ayam.

Ok la selamat menjamu selera dan beristirehat di hujung minggu bersama keluarga tersayang .

Angguk Geleng 1 - Petikan Majalah Solusi Isu 98

Assalamualaikum,

Sekadar satu perkongsian bersama.

Dahulu ada seorang peladang kaya. Dia memiliki ladang tanaman yang luas sekali. Dia sungguh berpuas hati. Suatu hari , seorang teman bersembang dengannya tentang emas dan betapa kayanya orang yang memiliki lombong emas.

Pada malam itu, dia berangan-angan tentang lombong emas. Tidak berapa lama kemudian dia menjual semua ladangnya. Duit itu dijadikan perbelanjaan untuknya mengembara menari tanah yang mengandungi emas . Ke sana sini dia mencari dan membeli tanah. Akhirnya dia kecundang. Duitnya habis, emas tidak jumpa-jumpa juga. Akhirnya dia mati di jalanan, jauh di tempat orang. Dikatakan juga dia membunuh diri.

Suatu hari , sedang oang yang membeli ladang peladang malang itu membawa kerbau ke sungai di ladang. dia perasan akan sesuatu yang berkilau kilau di atas beting sungai. Dan sejak pada hari itu, ladang tanaman itu bertukar status menjadi lombong emas terbesar di kawasan tersebut.

Kalaulah si pemilik asal tidak meninggalkan ladang tersebut, berkemungkinan dialah orang pertama yang menemui  bijih emas itu. Tidaklah dia mati diperantauan.

Apakah pengajaran disebalik kisah ini? Jom kita sama-sama renungkan.

Kak Aya nampak sikap tidak cukup dengan apa yang ada dan sentiasa ingin dan ingin mengumpul harta menjadi isunya di sini.

Ini adalah cerminan diri kita sendiri tetapi dari sudut layar yang berbeza. Pengakhiran yang merugikan diri sendiri. Satu jentikan tepat pada hati Kak Aya sendiri.

Jom muhasabah!