18 December 2010

Makna Air Mata Ibu

*** INI ADALAH CATATAN PENGARANG MAJALAH MINGGUAN WANITA KELUARAN TERBARU , SAYA SUKAKAN CATATAN INI DAN SAYA BERKONGSI DENGAN KAWAN SEMUA****

Seorang anak tidak mengerti mengapa ibunya menangis. Baginya air mata seorang ibu boleh ditafsirkan bermacam-macam. Ibu menangis kerana gembira, ibu menangis kerana sedih. Pendek kata, tidak kira samada situasi itu gembira atau duka, ibu pasti menangis. Ini lah yang sering menjadi persoalan kepada anak, mengapa ibu menangis?

Namun bagi ibu pula, jawapannya mudah, ibu menangis sebab ibu seorang wanita. Jawapan yang mengundang tanda tanya, membuatkan anak makin tidak mengerti, walapun ibunya menjawab dengan senyuman malah memeluknya dengan erat sekali.

Soalan sama juga ditanya kepada ayah: mengapa ibu menangis? Jawapan ayah lebih memeningkan kepala anak "semua wanita menangis tanpa alasan"

Hanya itu jawapan yang dapat diberikan oleh ayahnya. Lama kemudian, si anak menjadi menjadi remja dan tetap tertanya-tanya, mengapa wanita menangis. 

Sesungguhnya Allah ada sebab mengapa wanita mudah sekali menangis. Saat Allah menciptakan wanita, Dia membuatnya menjadi sngat penting. Allah ciptakan bahunya, agar mampu menahan seluruh beban dunia dan isinya. Walaupun bahu itu cukup nyaman dan lembut untuk menahan kepala bayi yan sedang tidur.

Allah berikan wanita kekuatan untuk melahirkan zuriat daripada rahimnya . Dan sering kali pula menerima cerca daripada anaknya sendiri.... Allah berikan ketabahan yang membuatnya tetap bertahan, pantang menyerah di saat semua orang sedang berputus asa.

Wanita diberiikan Allah dengan kesbaran, untuk merawat keluarganya walau letih, sakit, lelah dan tnapa berkeluh kesah. Allah berkan wanita, perasaan peka dan kasih sayang untuk mencintai semua anaknya, dalam situasi apa pun. Biarpun anak-anaknya kerap melukai perasaan dan hatinya.

Perasaan ni memberikan kehangatan kepadaa anak-anaknya yang ingin tidur. Sentuhan lembut ibu memberi keselesaan dan ketenangan. Allah juga berikan wanita kekuatan untuk membimbing suaminya, melalui masa kegetiran dan menjadi pelindung baginya. Bukankah tuilang rusuk suami yang melindungi setiap hati dan jantung wanita?

Allah kurniakan kepadanya kebijaksaan untuk membolehkan wanita menilai tentang peranan kepada suaminya. Seringkali kebijaksaan itu menguji kesetiaan yang diberikan kepada suami agar tetap saling melengkapi dan menyayangi.

Dan akhirnya, Allah berikannya ir mata agar dapat mencurahkan perasaannya. Inilah yang khusus Allah berikan kepada wanita, agar dapat digunakan bila-bila sahaja da inginkan.

Usah rasa bersalah jika perlu menangis. Hanya inilah kelemahan yang dimiliki wanita, walaupun sebenarnya air mata.

TERIMA KASIH UNTUK PUAN NURI SUPIAN UNTUK CATATAN INI

p/s: saya tak malu untuk mengakui , saya menangis selepas membaca catatan ini.

No comments:

Post a Comment