Tak semudah itu untuk melepaskan dia pergi..

Cuti sekolah dah pun bermula minggu ni, seperti tahun lepas Nadhirah akan ke hulu ke hilir sepanjang tempoh percutian ini.


Esok Nadhirah akan dihantar oleh abah dia,saya awal-awal lagi tak nak ikut kerana bimbangkan Umar yang pastinya turut nak tinggal sana.


Seperti tahun lepas jugak, sepanjang cuti saya dibebani rasa bersalah kerana terpaksa membiarkan dia sekejap di Terengganu, sekejap di Tampin.

Tahun ni Nadhirah memilih untuk tinggal bersama wan dan atuk di Tampin, saya akui mak saya agak sedih kerana tahun lepas Nadhirah memilih untuk tinggal bersama nenek ( mak saya) di Terengganu selama 3 minggu.


Selama 3 minggu itu , mak saya ada teman kala memasak, teman borak time sebelum mata terlelap tiap-tiap malam, Nadhirah akan mengaji bersama-sama nenek.

Nampaknya tahun ni mak saya kekal kesunyian namun begitu mak saya akur, Nadhirah turut memiliki atuk dan wan..dan saya membiarkan Nadhirah membuat pilihan ke mana arahnya untuk dia tinggal sepanjang bercuti. Namun saya amat berharap Nadhirah memilih untuk pulang jugak seminggu dua ke rumah nenek di Terengganu. 

Elok jugak la Nadhirah pulang ke Tampin dulu buat masa ni kerana hujan sentiasa lebat di Terengganu, dah reda keadaan musim bah, boleh bercuti bersama nenek pulak.

Saya pastinya sedih untuk melepaskan Nadhirah pergi, sama saja kalau dia berada dengan mak saya atau pun dengan mak mertua saya, tetap juga dia berjauhan. 

Apa pun situasi tetap saya perlu lalui ,tak tau sampai bila , mungkin hingga saya berusia 55 tahun kot.

Banyak yang kita fikirkan untuk melepaskan anak pergi sekalipun untuk melepaskan dia pada atuk ,wan atau pun nenek. 

Apa pun saya yakin, samada atuk, wan atau nenek pastinya menjaga cucu kesayangan mereka itu dengan penuh kasih sayang. Apatah lagi itu la satu-satunya cucu perempuan yang mereka ada.

***tiba-tiba pulak saya merasa jauh hati, ntah la kenapa malam ni macam emo pulak dah...mungkin sebab Nadhirah happy dan tak sedih pun untuk berpisah kot.