02 April 2013

Karangan Melalut Saya| Tidak wajib baca!

Satu perkara yang saya sangat perasan tentang diri saya semenjak mengandung ni adalah saya senang sekali membangkang pendapat atau membidas idea yang tidak saya persetujui.

Sejujurnya, saya ni sejak dari kecil di asuh dididik menjadi seorang anak dan cucu yang mendengar kata...dengar apa saja kata-kata/perintah/keputusan oleh orang-orang tua di dalam rumah saya.

Senang cerita hanya yes yes yes je yang boleh dilontarkan...No no no adalah dilarang sama sekali. Sebenarnya lebih kepada anggguk je. Sempitnya dunia hidup saya , kan?

Pendek kata untuk mengeluarkan pendapat sendiri tu bukan satu perkara yang disenangi oleh keluarga saya ketika itu. Malah seingat saya, macam tak pernah keluarkan apa-apa pendapat pun masa kecil..semua pilihan terletak di tangan mereka yang lebih tua.

Saya yakin situasi sebegini sebenarnya agak biasa pada waktu dulu..corak didikan sesetengah ibubapa waktu dulu-dulu.

Bila usia menginjak dewasa, kita makin matang, keinginan untuk menyuarakan pendapat sendiri makin meluap-luap tetapi untuk diri saya sebenarnya peluang tu tidak begitu terbuka luas kerana masih lagi dikuasai oleh mereka yang kekal berfikir yang anak-anak semestinya akur dengan cakap orang tua dan orang tua selalunya benar dan betul.

Beza sungguh dengan anak-anak zaman sekarang...saya memang tidak akan menurunkan sikap ini kepada anak-anak saya ...tau je lah budak-budak zaman sekarang ni , mana boleh kita bataskan perkembangan pemikiran mereka, selagi masih lagi di landasan yang betul, kita jangan halang mereka untuk kembangkan pemikiran mereka.

Saya paling takut tindakan saya akan memberi tekanan kepada anak-anak saya seperti mana yang pernah saya lalui. Saya memberi kebebasan kepada mereka untuk mengeluarkan pendapat dan memberi teguran secara berhemah antara satu sama lain. Cuma kita perlu tekankan tentang sikap menghormati walau apa jua keadaan, jangan biadap. Kedudukan kita sebagai ibubapa perlu mereka fahami sebaiknya dan kita sebagai ibubapa perlu belajar menerima teguran positif dari anak-anak.

Ok, panjang pulak mukadimah karangan SPM saya malam ni...asalnya nak cerita tentang saya menjadi agak laser sejak mengandung ni hinggakan menimbulkan perasaan terguris hati kepada salah seorang ahli keluarga saya.

Adakah pembawakan budak atau pun sememangnya bila kita semakin menginjak ke usia yang makin matang, dengan sendirinya fikiran kita tidak mampu lagi membendung rasa untuk menyuarakan pendapat kita sendiri  tetapi mungkin cara saya menyuarakan tu di dalam bentuk dan ketika yang salah. Ya....saya perlu akur dengan etika dan peradaban..bukankah selama ni saya kelihatan sangat baik dan beradab sebab tak pernah membantah cakap orang tua):

Dan....satu perkara yang perlu diakui...untuk menyuarakan pendapat atau memberi teguran sememangnya satu perkara yang sangat rumit sebabnya mana ada manusia yang dengan rela hati menerima teguran apatah lagi kalau teguran itu agak kasar dan berbisa seperti yang saya lakukan sejak beberapa bulan ini.

Kita boleh saja berkata, saya tak kisah orang nak tegur kesilapan saya bla bla bla tetapi bila tiba masanya, melenting jugak kita ni sebab bukan senang untuk kita menerima teguran tentang kelemahan kita, kena pulak orang yang menegur tu pulak main cakap sesuka hati dia je. Ini merujuk kepada diri saya sendiri juga...mana mungkin untuk saya tersenyum semedang bila ada orang kritik saya...pasti darah menyerbu ke muka juga apatah lagi dengan iman senipis kulit bawang macam saya ni, cepat saja la nak melenting.


Inikah yang dikatakan kematangan usia bila menginjak usia 40 tahun? Kita tidak mau lagi membiarkan diri melakukan perkara yang kita sendiri tak ingin lakukan ,kita tak sanggup lagi untuk menipu diri demi nak menjaga hati sana, hati sini.

Benar, kejujuran itu ada waktunya melukakan hati orang dan hati sendiri .

Maaf, merepek dok tau bende apa malam-malam macam ni.

p/s: entry paling merepek kot sepanjang 2 tahun lebih dah berblog.










No comments:

Post a Comment